[FREELANCE] Goodbye Kiss

Title : Goodbye Kiss [Late’s Another Side/ Yongri’s Side]

Author : lollicino

Cast : Park Yongri [OC’s], Byun Baekhyun

Minor : Umeda-sensei [OC’s] dan masih banyak lagi…

Genre : hurt

Rating : PG

Length : oneshot

Sum : “ The meaning of kiss for me to you is… good bye, my love. “ – Park Yong Ri

Note : FF ini sebetulnya berjudul ‘The Meaning of Kiss’ dan udah lamaa banget, tapi ini 1st di EXOMKFF😀 Males ngubahnya-_- untuk lebih mengerti, baca ff ini dulu ya -> Late

= = =

Love at first sight…

I remember,

First time i meet you,

My heart beating so fast

= = =

            Kulangkahkan kakiku, mengitari taman besar di sekolah ini. Mataku tertuju pada bunga mawar merah indah yang terjajar rapih di sepanjang taman, bunga favoritku.

Namaku Park Yongri. Seorang murid baru di Jungwon Junior High School, sekolah dimana aku berada saat ini. Pindahan dari Jepang. Ah, seluruh keluargaku memang senang berkeliling dunia. Bukan hal yang sulit untuk berpergian ke luar negeri, mengingat aku termasuk keluarga yang cukup kaya.

“ Anak culun tidak tahu diri! Berani kau membantahku?! “ aku memperhatikan sekitarku, berusaha mencari sumber suara yang kudengar tadi. Kulangkahkan kakiku menuju sumber suara.

“ Kau punya mulut atau tidak?! Kau bisu, huh?! “ kudengar lagi suara itu. sangat dekat. Dan, kudapati 5 orang namja tengah mengepung seorang namja yang ketakutan.

[DEG]

Kusentuh dadaku yang bergemuruh.

‘ Apa ini? ‘ batinku.

Kuperhatikan namja yang tengah ketakutan itu. Dia menggunakan kacamata besar. Rambutnya berwarna coklat dan agak berantakan. Kulitnya putih. Namja itu mendongak, dan aku dapat melihat wajahnya sepenuhnya. Dia… tampan.

“ YA! Kau mendengarku tidak?! “ bentak namja –yang kuketahui namanya adalah Gunseok-. Sementara namja yang sedang ketakutan –yang tidak kukenal- mengangguk pelan.

Gunseok mengangkat tangannya yang mengepal kuat. Apa yang mau dia lakukan?! Dia mau meninju namja tidak bersalah itu?!

Dengan cepat aku berlari ke arah mereka. Entah kenapa, rasanya aku sangat takut jika namja yang tak kukenal itu disakiti oleh Gunseok. Sebelum tangan kasar Gunseok meninju namja itu, aku menahan tangan Gunseok, mencengkram pergelangan tangannya.

“ Gunseok-ssi! Apa yang mau kau lakukan? “ bentakku, lalu menghempaskan tangannya dengan kasar. Gunseok menatapku dengan tatapan tidak percaya.

Chagi, kau lebih membela si culun ini daripada aku? “ tanya Gunseok dengan tatapan tidak percaya.

“ Jangan panggil aku dengan panggilan itu. Aku bukan yeojachingu-mu. Dan aku tidak akan pernah menjadi yeojachingu seorang playboy sepertimu, Gunseok-ssi. “ bentakku, “ Pergilah. Namja ini tidak bersalah, hanya kau saja yang membuat masalah. “ lanjutku. Gunseok mendengus, lalu meninggalkan kami –aku dan namja yang tak kukenal ini- diikuti teman-temannya. Aku berbalik, dan menatap namja itu.

Gwaenchanayo? “ tanyaku pada namja itu.

Nan gwaenchana. Gomawo, karena sudah menyelamatkanku dari amarah Gunseok. “ jawab namja itu malu-malu. Kenapa dia imut sekali sih?

“ Boleh aku tahu siapa namamu? “ tanyaku sekali lagi.

“ Byun Baek Hyun. “

= = =

From that little accident,

We became friends

But, my heart say different

I love you

= = =

“ Yongri-ya. “ panggil Baekhyun. Aku mendongak.

“ Eo? “ tanyaku.

“ Kau cantik. “ ucap Baekhyun, yang sukses membuatku tersipu, malu setengah mati. Aku menundukkan kepalaku, menyembunyikan wajahku yang -pastinya- sudah memerah seperti kepiting rebus.

“ A… ah. Go… gomawo. “ jawabku sambil memegang pipiku.

= = =

I hope i’m right.

I hope my ears is still healthy

I heard you,

Saying my name,

Saying that you love me

= = =

“ Baekhyun-ah, aku pulang dulu ya. Besok aku akan membuatkanmu ice cream waffle. Aku janji. “ kutunjukkan senyumanku padanya.

“ Kau harus janji, Yong. Atau kakiku tidak akan sembuh. “ ancamnya. Aku hanya tertawa mendengarnya.

“ Kalau kakimu tidak sembuh, berarti kita tidak bisa bermain bersama, dong? “ tanyaku. Raut wajahnya berubah.

A… ani! Kakiku akan sembuh! Lebih cepat sembuh jika kau membuatkanku ice cream waffle. Jangan lupa, Yong. “ elaknya. Aku mengangguk, lalu keluar dari kamarnya.

[CKLEK]

Kututup pintu kamarnya. Kulangkahkan kakiku menuruni tangga, menuju lantai satu. Kumasukkan tanganku ke dalam saku celanaku. Langkahku terhenti setelah merasakan sesuatu yang ganjil. Handphone-ku tidak ada.

“ Aish! Aku meninggalkannya di kamar Baekhyun! “ dengan cepat aku berlari kembali ke lantai 2. Aku hendak membuka pintu kamar Baekhyun, namun terhenti ketika aku mendengar suaranya.

“ Baek… Baek… Baek… Yong? Baek Yong! Nama yang bagus! Mulai sekarang, nama panda ini adalah Baek Yong. Singkatan dari Baekhyun-Yongri. Ah! Indah sekali… “

Panda? Dia berbicara dengan boneka panda pemberianku? Kututp mulutku, menahan tawaku yang hampir meledak. Kudekatkan telingaku ke pintu kamarnya, kembali mendengar pembicaraannya.

“ Baek Yong-ah, menurutmu Yongri itu bagaimana? Cantik bukan? Ya, itu pasti. Banyak namja yang sudah ditaklukannya, padahal dia tidak melakukan apapun. Dan yang paling kukagumi adalah, kecantikan hatinya. Aku ingat, dia menyelamatkanku dari kawanan Gunseok. Dialah yang membuatku berubah. Dari si Baekhyun yang culun, menjadi seperti ini. Dari yang sangat tertutup, menjadi terbuka. Dialah yang membuatku berubah drastis. “

Aku terdiam mendengar semua ocehannya. Terbesit rasa bahagia di hatiku.

“ Dia sempurna, Baek Yong-ah. Maka itu, karena dia sempurna, aku tidak berani mengungkapkan perasaanku padanya. “

[DEG]

“ Aku mencintainya. Sangat mencintainya. “

[DEG]

Jadi… Baekhyun mencintaiku? Ya Tuhan, atau siapapun, jangan bangunkan aku dari mimpi indah ini. Mimpi ini terlalu sempurna.

[CKLEK]

“ O..oh. Yongri-ya. “ dia tergagap melihat kehadiranku. Aku mendekatinya, dan mengambil handphone-ku yang ada di kasurnya.

“ Oh, ternyata tertinggal disini. Untung aku mengecek kantongku di ruang makan tadi. Kalau tidak, pasti aku sudah terlambat bangun. “ dustaku. Dari ruang makan? Sedari tadi aku ada di depan kamarnya.

Jinjja? Seharusnya kau lebih berhati-hati. Sudah malam, pulanglah. Jaljayo, Yongri­-ya. “ ucap Baekhyun, lalu berbaring di kasurnya. Aku duduk di dekatnya, lalu mengelus kepalanya.

Jaljayo. “

= = =

3 years, has passed

Still same

You didn’t tell me the truth,

That you love me

And it’s too late now,

It’s our fault

= = =

Mwo? Pindah ke Kanada? “ pekikku setelah eomma menyampaikan maksudnya. Eomma mengangguk.

Ne. Kita akan pindah. Kau sudah besar, Yongri sayang. Dan kau sudah bisa mengurus butik besar keluarga kita. Itulah alasan mengapa kita pindah ke Kanada. “ jawab eomma. Kutatap wajah eomma lekat-lekat. Wajah eomma pucat. Apa terjadi sesuatu?

Eomma, malhaebwa. Pasti ada yang kalian sembunyikan dariku. Lagipula kalaupun aku bisa mengurus butik keluarga kita, aku bisa mengirim semua karyaku dari Korea ke Kanada. Pasti ada hal lain. Katakan eomma. “ desakku. Eomma mendongak. Namun saat hendak membuka mulutnya, appa berbicara.

“ Sebenarnya… appa dan eomma menjodohkanmu, Yongri. Dan keluarga calon suamimu, ada di Kanada. Itulah sebabnya kita harus pindah ke Kanada. “ ucap appa, yang sukses membuatku terdiam.

M… mwo? Di.. jodohkan? Waeyo? “ tanyaku tergagap. Air mata eomma mengalir, dan detik berikutnya eomma terisak.

Mianhae, Yongri sayang. Kami tidak memberitahukannya sejak awal… “ isak eomma.

[TES]

            Sekarang air mataku yang turun. Kanada? Menikah? Bagaimana dengan BaekHyun? Aku mencintainya! Aku tidak bisa meninggalkannya!

Eomma, wae?! Eomma tahu kalau aku tidak suka dijodohkan! Eomma dan appa tahu… kalau aku mencintai Baekhyun. Wae? APPA! EOMMA! WAE? “ lirihku.

Mianhae, Yongri sayang. Ini yang terbaik untukmu. Appa dan eomma minta maaf. Tapi… untuk hal ini, appa mohon padamu. “ appa memohon. Aku terdiam melihat kedua orang tuaku kini menatapku, penuh harap.

Kuhela nafas beratku, lalu mengangguk lemas, “ Iya. Tapi dengan satu syarat. “ ucapku akhirnya.

“ Syarat? “

“ Biarkan aku menghabiskan waktu-waktu terakhirku bersama BaekHyun. “

= = =

 In the middle of sadness,

I scream

Screaming your name,

Screaming that i love you.

If i can, i wanna stay

Beside you

Forever, until i’m die

= = =

“ Ada apa denganmu? “ Umeda-sensei menyentuh pundakku. Aku diam, masih sambil memeluk lututku.

“ Umeda-sensei, kenapa cinta itu menyakitkan? “ tanyaku.

“ Tidak semua cinta itu menyakitkan, Yongri-chan. Itu semua hanya takdir. “ Umeda-sensei duduk di sampingku.

“ Kenapa semuanya terjadi padaku, sensei? Aku rasa ini terlalu menyakitkan. “ ucapku dengan nada bergetar, menahan tangis. Tapi, air mataku turun juga akhirnya.

“ Itu takdir, Yongri-chan. Kalau kalian berjodoh, pasti kalian akan dipertemukan kembali. Hidup itu unik, Yongri­-chan. “ sensei menghela nafasnya.

“ Bahkan aku belum bilang kalau aku mencintainya. Aku ingin tetap di sampingnya. “ lirihku.

“ Itu adalah keputusanmu, kapan kau ingin mengatakannya, atau tetap ingin memendamnya. Pikirkanlah hal itu baik-baik, Yongri-chan. “ Umeda­-sensei berdiri, “ Sudah hampir malam, ayo kita pulang. “ ajak sensei. Aku mengangguk lemas, lalu berdiri dan mengikuti sensei dari belakang.

= = =

Fate, and Fate

Is this my fate?

Seriously, this is too much for me

It’s enough to me,

For feeling so sad

I want to stop this, but i can’t

= = =

“ Kau kedinginan? “ tanya Baekhyun saat kami berada di Cafe. Aku mengangguk, lalu kembali menggosokkan kedua tanganku.

            Aku dan Baekhyun sedang liburan. Ah, atau lebih tepatnya, menghabiskan waktu terakhirku bersamanya. Sebelum aku pergi ke Kanada.

“ Kemarilah. Duduk di sampingku. “ ucap Baekhyun. Aku terdiam sebentar, lalu duduk di sampingnya. Baekhyun membuka jaketnya, lalu menarikku untuk lebih dekat dengannya, sehingga aku sedikit merasa hangat karena dia membagi jaketnya denganku.

“ Terima kasih, Hyun-ie. Aku sudah merasa lebih hangat sekarang. “ ucapku sedikit bergetar, namun aku yakin Baekhyun tidak mendengarnya. Kupeluk pinggangnya, lalu menyenderkan kepalaku di bahunya.

Kugigit bibirku, berusaha untuk menahan isakanku. Baekhyun, aku mencintaimu. Sejak pertemuan kita 3 tahun yang lalu. Aku selalu merasakan jantungku berdetak kencang ketika aku berada di dekatku.

Pelukan hangat ini… kapan aku bisa merasakannya lagi? Tatapan teduh matamu, kapan aku bisa melihat mata coklatmu yang indah? Kapan aku bisa mendengar tawamu? Rengekanmu? Baekhyun…

‘ Baekhyun, aku mencintaimu… ‘ lirihku dalam hati.

= = =

You’re my life

My breath, my heart

Before i leave,

I decide to tell you everything

I know it’s too late now

I’m just telling you the truth,

At the end

= = =

“ Jadi… kapan kau pergi ke Kanada? “ kudengar suara Baekhyun. Kumainkan kuku-kuku panjangku, berusaha untuk tidak terisak.

“ Lusa. Appa dan eomma akan pindah ke Paris. Tapi aku akan melanjutkan sekolahku ke Kanada. “ jawabku, masih sambil menunduk.

Kurasakan tangan Baekhyun menyentuh daguku. Dia menarik daguku, membuatku mendongak, menatap wajahnya yang tersenyum. Disapukannya ibu jarinya di wajahku, menghapus air mataku. Tak lama dia tersenyum.

“ Aku… pasti sangat akan merindukanmu. … Aku harap kau bisa meneruskan cita-citamu. Jangan terlalu sedih. … Kau tahu? Sebenarnya… “ ucapannya terhenti sebentar, “ Aku tidak suka melihatmu menangis. Maka itu jangan menangis. Teruslah tersenyum. “ lanjutnya. Kuhapus air mataku, lalu memaksakan diriku untuk tersenyum.

Baekhyun merogoh-rogoh tas hitamnya, lalu menarik keluar sesuatu dari dalam tasnya. Kotak hitam. Baekhyun membuka kotak kecil itu, lalu menarik keluar isinya. Cincin emas putih dengan batu permata berwarna biru laut berbentuk persegi sebagai mata cincinnya.

Baekhyun menarik tangan kananku, lalu memasangkan cincin itu di jari manisku. Kutatap cincin itu, terpana akan keindahannya.

“Kalau kau merindukan aku, lihatlah cincin ini. Cincin ini adalah tanda pertemanan kita. …Jangan hilangkan ya? Aku merancang cincin itu sendiri, walaupun bukan aku yang memahatnya. “ ucapnya. Aku masih menatap cincin itu dengan nanar.

Hening beberapa saat.

“ Cantik. “ ucapku akhirnya. Aku mendongak, dan menatapnya dalam. Baekhyun terpaku diam. Kumantapkan hatiku, sebelum kudekatkan wajahku ke wajahnya. Kututup mataku, setelah bibirku menyentuh bibirnya.

[CUP]

Kulumat bibirnya dengan lembut, berusaha untuk menyalurkan semua rasa cintaku melalui ciuman itu. Sementara Baekhyun masih diam atas perlakuanku.

‘ Baekhyun, apa kau mencintaiku? ‘ tanyaku dalam hati.

Seakan-akan bisa mendengar semua yang kuucapkan dalam hatiku tadi, Baekhyun menarik pinggangku agar lebih mendekat dengannya. Dia balas melumat bibirku dengan lembut. Refleks aku mengalungkan tanganku di lehernya, menariknya, memperdalam ciuman kami. Sama dengan Baekhyun, memeluk pinggangku semakin erat.

Baekhyun, inikah terakhir kalinya aku bisa bersamamu? Merasakan kehangatanmu? Mendengar tawamu? Andai aku bisa memutar roda waktu, aku ingin mengulang semuanya dari awal. Aku ingin bilang kalau aku mendengar semua ucapanmu waktu itu, lalu mengatakan kalau aku juga mencintaimu. Aku ingin selalu bersamamu, disampingmu untuk selamanya. Namun sayang, itu tak akan pernah bisa terwujud.

[TES]

Air mataku mengalir. Baekhyun melepas pertautan bibir kami, lalu menghapus air mataku dengan jari-jarinya yang lembut. Kumantapkan hatiku sekali lagi, sebelum aku meninggalkannya.

“ Jangan lupakan ciuman itu, Hyun-ie. “ ucapku, lalu mengecup kila bibirnya, “ Saranghae. “ tepat setelah mengucapkannya, aku berdiri lalu beranjak meninggalkannya. Meninggalkannya sendirian di taman ini.

“ Selamat tinggal, Hyun-ie… “ lirihku, layaknya hembusan angin.

= = =

Love hurts

Ends with sad story

With tears,

And broken heart

Without you, i’m nothing

I don’t have any direction

I’m lost

In the middle of sorrow

***

My first kiss

For you…

And my last kiss for you,

The meaning is

Good bye, my love

END

Ah… selesai juga fanfic yang satu ini! Bagi yang ingin tahu, ini adalah Yongri’s Side-nya dari fanfiction Late. Masih ingat? Mudah-mudahan masih… Judulnya saya buat beda karena sudut pandang Yongri and Baekhyun itu beda… Kalo Baekhyun, dia terlambat ngomong, sedangkan Yongri, memberikan arti sebuah ciuman. Sebenarnya saya buat ini karena permintaan para readers yang berkomentar di fanfic Late, jeongmal gomawo, readers-deul! *peluk readers*

Dan bagi yang meminta sequel, tenang aja! Lollicino lagi proses membuat sequel kok… tapi baru dikirim setelah 75 % jadi. Jadi, untuk readers yang udah ga sabar, sabar yaaa~ dan untuk sequel, judulnya adalah ‘Cruel’ … Penasaran??? Okey, karena Lollicino baik, jadi Lollicino akan buka sedikit tentang fanficnya ! Enjoy!

PRESENTING

LOLLICINO STORYLINE

LATE AND THE MEANING OF KISS SEQUEL

CRUEL

“ Baek Yong-ah, aku sangat merindukan Yongri. “

“ Calon istri? Hyung, kenapa mendadak? “

Annyeonghaseyo. Aku Roselline, calon istrinya Kris. “

Kuharap aku buta saat ini.

“ LALU APA YANG KAU MAKSUD DENGAN ‘SARANGHAE’ SAAT ITU? “

“ Baekhyun-ah, mianhae. “

= = =

Yepp… segitu aja dulu cuplikannya. Doakan Lollicino supaya bisa buat sequelnya yaa! Tapi maaf kalo lama.. soalnya tugas Lollicino sebagai murid kelas 1 SMP itu agak numpuk. Thank you for your comments, readers!

Sweet kiss, from Lollicino

Kunjungi juga blog saya ya~ https://diaryoffanfiction.wordpress.com/ ^o^

3 thoughts on “[FREELANCE] Goodbye Kiss

Leave a comment ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s