[FREELANCE] Time Effect (Chapter 1)

TIME EFFECT (Chapter 1)

| Author : Shin Jaejae | Tittle : Time Effect (Chapter 1) |

| Genre : Romance, Marriage Life, Drama | Rate : PG-15| Length : Chaptered | Main Cast : Baekhyun EXO K, Shin Eunkyung (You) |

|Other cast : EXO K member’s, and find out more|

Summary       : Baekhyun, namja dingin dan acuh tak acuh terlahir dari keluarga kaya, bertemu dengan seorang yeoja mungil bernama Eunkyung yang sangat mandiri. Jangan harap pertemuan yang romantis atau bahagia, namun pertemuan konyol yang mengantarkan mereka ke kehidupan baru yang penuh lika-liku. Dapatkah Eunkyung mengubah sifat Baekhyun yang egois dan dingin?

More and more FF again from me‼ hehe,,kali ini pake main cast Baekhyun,biar ga bosen. Lagi terinspirasi sama interviewnya EXO+Ceci, yang Baekhyun bilang kalau dia berimajinasi jadi anak orang kaya dan akhirnya disadarkan seorang wanita. Namun, apakah benar alurnya jadi begitu? Terus aja pantengin FF ini ya😀. More and more my fanfictions just look at my web www.shinjaejae.blogspot.com . atau mau kenalan, request FF, just mention me @catursajja. I’ll following you back. Happy reading, guys.

—–TIME EFFECT—-Chapter 1—–

Ruangan itu nampak sangat ramai oleh tamu. Ada yang berdiri sambil bercakap-cakap, ada juga yang berkumpul menikmati makanan dan minuman yang disajikan oleh para pramusaji. Nampak suasana senang dan bahagia menyeruak dalam ruangan itu, namun sepertinya itu tidak berlaku pada seorang namja yang berdiri di depan ruangan itu. Matanya memancarkan rasa gelisah dan kesal. Rasa-rasanya dia ingin merobek jas hitam yang kini dikenakannya, serta melempar sepatu kulit yang juga dipakainya sekarang.

            Tibalah saat-saat yang dinanti oleh semua orang. Orang yang ditunggu pun datanglah sudah. Seorang yeoja manis dengan gaun warna merah maroon. Wajahnya nampak berseri-seri. Dia berjalan dengan percaya diri -yah, bayangkan saja seorang model yang berjalan di catwalk– menuju ke arah namja yang sejak tadi berdiri di depan ruangan. Seluruh pandangan mata tamu nampaknya tersedot ke arah pasangan yang kini berada di hadapan mereka. Mereka menunggu saat-saat mereka bertukar cincin, karena itulah –ehm- inti dari acara pertunangan ini. Kedua orang tua pasangan itu berdiri tak jauh dari mereka berdua.

            Cincin pun dibawa ke depan. Namja itu ragu-ragu mengambil cincin yang diletakkan di nampan berlapis beludru merah itu. Dia pun mengambilnya, namun sepersekian detik kemudian diletakkannya lagi cincin itu ke tempat semula. Nafas berat pun dia hembuskan.

            “Aku tidak mau menjalani pertunangan ini, Eomma, Abeoji. Aku ingin batalkan pertunangan ini.”, ucapnya mantap. Dia begitu yakin dengan keputusannya. Dan setelah berkata seperti itu, wajahnya seketika berubah menjadi berbeda. Seperti orang yang menggendong batu 20 kilo selama setahun kemudian batunya tiba-tiba hilang begitu saja.

            “Mwo!? “, kata itu terucap dari semua tamu yang ada di ruangan itu, serempak, seperti paduan suara pada upacara bendera. Dan tentu saja, semua hadirin begitu gempar. Apalagi kedua orang tua namja itu, mereka terkejut 100kali lipat dibandingkan dengan para hadiri itu. Dengan masih menjaga image cool mereka, mereka bertanya hati-hati pada anak kesayangan mereka itu, meski hati mereka sebenarnya meledak luar biasa.

            “Maaf, semuanya. Anda harap tenang, mungkin anak kami sedang gugup.”, ujar sang abeoji. Namja itu hanya mendengus kesal, lalu menyeringai.

            “AKU, BYUN BAEKHYUN MENOLAK PERTUNANGAN INI. DENGAR SEMUANYA?? BYUN BAEKHYUN MENOLAK BERTUNANGAN DENGAN YOON YOONJI!”, teriak namja itu –yang bernama Baekhyun- menggelegar seisi ruangan. Semua orang bertambah terkejut, apalagi Yoonji yang ada di sampingnya. Nampak raut mukanya begitu shock.

            Perasaan Abeoji Baekhyun seperti teraduk-aduk. Antara kesal, marah, bingung, malu bercampur menjadi satu. Akhirnya dengan masih menjaga kewibawaanya, dia mencoba mencari tahu alasan anaknya tiba-tiba menolak pertunangan ini.

            “Baekhyunah. Ada apa denganmu? Kenapa kau tiba-tiba berkata seperti itu?”, tanya aboejinya dengan tegas. Berbeda dengan eomma Baekhyun, yang mungkin sebentar lagi bisa pingsan oleh keputusan mendadak anaknya itu.

            “Aku punya alasan untuk itu.”, jawab Baekhyun mantap.

            “Alasan apa? Katakan pada abeoji sekarang juga!”, desak abeojinya lagi.

         Dan kini giliran Baekhyun yang putar akal untuk mencari alasan. “Kalau kubilang kalau dia yeoja manja, 100% akan ditolak oleh abeoji alasanku ini. Aku harus berasalan apa?”, begitu pikirnya dalam hati. Dan saat dia berpikir keras seperti itu, secara tak dinyana (dan masih saja) — seorang pramusaji lewat begitu saja di hadapannya dengan nampan kosong –di suasana yang serius seperti itu-.

            “Ka..karena aku sudah mempunyai yeojachingu pilihanku sendiri! Dan..dan inilah yeojachinguku!”, kata Baekhyun, menyambar lengan pramusaji itu. Dan sudah bisa ditebak berbagai ekspresi yang tercipta. Tamu yang semakin membulatkan mulutnya, abeoji dan eomma yang stres berat, Yoonji dan eommanya yang pingsan, teman-teman Baekhyun yang terkejut, dan pramusaji itu dengan wajah tak berdosanya kaget setengah mati.

===

            “Sebenarnya apa yang kau inginkan, Baekhyun? Apa kau ingin memalukan abeoji? Apa-apaan sikapmu tadi?”

            “Yak! Baekhyun! Kau sudah gila? Yeoja secantik dan sekaya itu kau tolak?!”

            “Baekhyun! Kenapa kau berbuat seperti itu? Apa yang kau pikirkan?”

            “Hyung! Jinjja! Keren sekali kau tadi! Semua orang melongo karena aksimu!”

            “Hyung!  Apa kepalamu baru saja terbentur tembok? Kau masih ingat aku,kan?”

           Begitulah komentar-komentar yang Baekhyun terima sejak dia memutuskan membatalkan pertunangannya itu. Abeoji, dan semua teman-temannya tak henti-hentinya berkomentar. Semua tamu sudah ditenangkan dan dipersilakan pulang. Punggung abeoji dan eomma  Baekhyun sepertinya sudah hampir patah karena ratusan kali membungkuk untuk meminta maaf kepada semua orang. Terlebih lagi kepada keluarga Yoonji, mereka merasa sangat bersalah atas perbuatan Baekhyun. Dan, bisa ditebak, mereka tidak terima dan pergi dengan kesal.

            Karena situasi yang sangat darurat itu, maka abeoji  Baekhyun langsung mengadakan pertemuan khusus keluarga. Tentunya ini bukan sekadar pertemuan, atau mungkin lebih tepatnya disebut sebagai SIDANG. Di ruang keluarga Baekhyun yang terbilang luas itu sudah terisi oleh abeoji dan eomma Baekhyun, Baekhyun sendiri, keempat sahabat Baekhyun -Suho, Chanyeol, Kyungsoo, dan Sehun-, serta tokoh wanita (penyelamat) Baekhyun, Shin Eunkyung. Mereka duduk dengan ekspresi yang berbeda-beda.

           “Baekhyun, jelaskan yang sebenarnya pada abeoji, kenapa tiba-tiba kau membatalkan pertunangan ini! Hah?”, tanya Byun Sohoon, abeoji Baekhyun, dengan sangat marah dan lantang. “Kau mau mempermalukan abeoji dengan perbuatanmu itu?”. Baekhyun masih duduk dengan sangat tenang.

            “Aku sudah berkali-kali bilang abeoji, aku tidak mau bertunangan dengan Yoonji. Apalagi menikah dengannya.” , jawab Baekhyun dengan nada tidak tertarik.

            “Lalu dia siapa? Kenapa tiba-tiba kau bilang kau punya yeojachingu?”, tanya abeojinya kembali dengan nada tinggi. Tangannya menunjuk Eunkyung yang sedari tadi melongo tidak tahu menahu permasalahannya. Sedangkan eomma  Baekhyun sudah megap-megap shock dengan runtutan peristiwa tadi.

            “Di..dia yeojachinguku. Wae?”, jawab Baekhyun tak kalah tinggi dengan nada abeojinya.

            “Chakkamanyo. Aku benar-benar tidak mengerti—sebenarnya—dan—wae? Kenapa aku tiba-tiba diseret ke sini—dan—pertunangan—yeojachingu?”, begitu kata-kata yang akhirnya keluar dari mulut Eunkyung dengan tersendat-sendat, setelah diam begitu lama.

            “Hh! Jangan kau bilang bahwa yeojachingumu ini sengaja berpura-pura jadi waitress  untuk mengacaukan acara ini!”, kata eomma Baekhyun dengan nafas memburu.

            “Ne?? Aku—bukan berpura—“, jawab Eunkyung semakin panik. Dia merasa semakin terdesak. Dia yang tidak tahu apa-apa tentang permasalahan yang kini menjerat dirinya. Yang dia tahu beberapa jam yang lalu dia hanya menjalankan pekerjaannya sebagai waitress, lalu tiba-tiba  Blam! Dia pun diseret ke sebuah masalah yang sangat besar.

            “Eomma. Kumohon.  Aku tidak mau bertunangan dengan Yoonji.”, kata Baekhyun memohon. Dia sedikit menurunkan nada suaranya pada eommanya.

“Atau mungkin kau hanya berpura-pura menjadikan dia pacar agar kau gagal bertunangan dengan Yoonji? Ha?”, hardik eomma Baekhyun.

Aniyeo. Sudah kubilang dia adalah yeojachinguku!”, teriak Baekhyun yang sudah habis kesabaran. Dan akhirnya Eomma Baekhyun pun akhirnya sampai pada batas kekuatannya, lalu pingsan. Seluruh ruangan jadi heboh. Sahabat-sahabat Baekhyun pun bergegas menolong eomma  Baekhyun. Para pembantu di rumah Baekhyun pun dengan sigap membopong eomma Baekhyun menuju kamarnya.

            “Kau lihat dengan apa yang kau perbuat? Baiklah kalau ini maumu! Abeoji hanya akan memberimu dua pilihan. Kalau memang dia yeojachingumu, kau harus menikah dengannya. Dan kalau kau menolak, dan kami tahu bahwa kau hanya mencari-cari alasan untuk menghindari pertunanganmu, abeoji tidak akan segan-segan memblokir semua aksesmu! ATM, Kartu kredit, mobil, dan semuanya!”, kata abeoji  Baekhyun dengan nada sangat tegas. Semua mata otomatis langsung tertuju padanya, tak terkecuali Baekhyun dan Eunkyung.

            “Ne?! Jin-jjaige mwoya?? Tidak bisakah aku–.”, jawab Eunkyung terbata-bata, karena dia bingung mau mengatakan apa.

            “Ba…baiklah. Aku akan menikah dengan dia.”, jawab Baekhyun berat. Dia tidak bisa berpikir apa-apa lagi, karena pilihan yang kedua terlalu sulit untuknya. Mata Eunkyung beralih melotot ke arah Baekhyun.

            “Baiklah. Kalian akan menikah 2 minggu lagi. Persiapkan diri kalian.”, kata abeoji pada akhirnya. Dia sudah bersiap-siap akan meninggalkan ruangan itu.

            “Ne? Dua minggu?”, protes Baekhyun tak terima dengan pendapat aebojinya.

            “Kurang cepat? Baiklah, satu minggu. Kalau kau masih menyangkal lagi, kau akan kunikahkan besok.”, tutup abeoji, kemudian keluar bersama body guardnya menyusul istrinya yang dibawa ke kamar. Bersamaan dengan itu pula, terlihatlah pemandangan yang luar biasa unik. Semua orang yang tersisa di ruangan itu merosot jatuh dan mengeluarkan ekspresi kaget luar biasa. Mulut mereka pun menganga lebar.

===

            “Yak! Sebenarnya kau ini siapa? Enak saja tiba-tiba menarik tanganku dan—hah—menyeretku ke masalah ini?”, begitu cerca Eunkyung pada Baekhyun yang berjalan cepat di hadapannya. Namun Baekhyun hanya diam, seakan-akan tidak mendengarkan apa yang dikatakan oleh Eunkyung.

            “Yak! Aku sedang bicara padamu! Apa kau tuli?”, begitu tanya Eunkyung dengan nada meninggi. Dan lagi-lagi Baekhyun hanya diam sambil terus berjalan menyusuri lorong menuju kamarnya. Rumah Baekhyun sangat besar dan mempunyai ruangan-ruangan yang besar dan bersekat, sehingga jalan yang dilaluinya nampak seperti lorong. Kesal karena tidak diindahkan, Eunkyung pun melepas sepatu hitam yang dikenakannya, kemudian melemparkannya ke kepala Baekhyun.

            “Yak! Bisakah kau menjawab pertanyaanku, Babo?!”, teriak Eunkyung sambil melemparkan sepatu itu. Dan mungkin karena bakat alaminya sebagai atlet, sepatu itu pun tepat mengenai kepala Baekhyun dengan keras, sehingga mau tak mau membuat Baekhyun menolehkan kepalanya ke belakang. Kini dia sudah berada di depan pintu kamarnya.

            “Yak!  Apa-apaan kau melemparku dengan sepatu seperti itu?”, kata Baekhyun tidak terima. Eunkyung pun mendengus kesal kemudian mempercepat langkahnya menghampiri Baekhyun. Baekhyun mengusap-usap kepalanya yang sakit sambil melotot ke arah Eunkyung yang kini ada di hadapannya.

            “Aku tidak tahu dan tidak mau tahu siapa KAU! Dan kau tidak tahu siapa aku! Jadi aku sama sekali tidak terlibat dalam permasalahanmu itu. Dan KAU tidak bisa seenaknya mengatur kehidupanku. AKU TIDAK MAU MENIKAH DENGANMU! KAU DENGAR ITU?”, kata Eunkyung dengan mata berapi-api. Baekhyun yang mendengar itu hanya menyeringai.

            “Sudah? Kau sudah selesai bicara? Sampai berbusa mulutmu menolak pernikahan ini pun, kau tetap tidak bisa menghindarinya. Sampai kau lari ke mana pun tetap saja pernikahan kita akan terjadi. Kau tidak bisa berbuat macam-macam, karena ada banyak mata yang mengawasimu. Dan aku melakukan ini untuk diriku sendiri, bukan karenamu. Karena jika aku tidak menikah denganmu, semua kehidupanku akan hancur. Dan AKU TIDAK MAU ITU TERJADI. Jadi walaupun kau bersembunyi sampai ke lubang semut pun, aku akan tetap mencarimu. Camkan itu baik-baik!”, kata Baekhyun geram, kemudian membalikkan badannya dan membuka pintu kamarnya. Terdengar suara pintu terbanting setelah dia masuk.

            “Ya…yak mwoyaa??”, teriak Eunkyung begitu mengetahui Baekhyun masuk ke dalam. Dia pun masih tidak menyerah, digedor-gedornya pintu kamar Baekhyun sambil dimakinya orang itu, agar Baekhyun keluar. Namun setelah 5 menit dia melakukan itu sampai suaranya serak, pintu itu tak juga terbuka. Akhirnya menyerahlah Eunkyung, merosot ke lantai bersandarkan pintu itu.

==

            Yeoja itu keluar dari rumahnya -yang merupakan sebuah rooftop kecil- dengan perasaan seperti biasanya. Selalu ceria menyambut pagi. Itu yang menjadi prinsip hidupnya. Ditemani oleh suara burung gereja yang bertengger di kabel-kabel listrik, dan suara tawa anak-anak yang akan berangkat sekolah. Seperti itulah suasana setiap pagi, sebelum dia berangkat ke kampusnya. Dan dia sangat menikmati hal itu.

            Namun rutinitasnya itu, serta perasaan bahagia itu mendadak lenyap setelah mendapati seseorang berdiri di depan rumahnya dengan tangan terlipat. Badannya ia sandarkan ke pagar besi. Sambil menyeringai, dia memandang sekeliling rumah itu.

            “Hmm. Jadi ini rumahmu? Cukup kecil juga.”, ucapnya sambil manggut-manggut. Eunkyung yang melihat pemandangan di depannya plus comment tak mengenakkan yang keluar dari bibir orang itu semakin merasa kesal. Dihampirinya orang itu dengan mulut mengerucut.

            “Mau apa kau ke sini? Dari mana kau tahu alamatku?”, cerocos Eunkyung.

            “Alamatmu? Cukup mudah. Tinggal aku tanya ke pemilik catering waktu acaraku itu. Mudah kan?”, jawab Baekhyun dengan enteng. Eunkyung hanya memalingkan muka. Berharap di sebelahnya ada ember tempat untuk dia muntah.

            “Lalu, mau apa kau ke sini?”, tanya Eunkyung penasaran.

            “Kau mau tahu? Ikuti aku.”, jawab Baekhyun santai, kemudian berjalan memimpin.

            “Shireo. Aku tidak mau terlibat masalahmu lagi. Dan aku harus ke kampus sekarang!”, kata Eunkyung menolak. Baekhyun, lagi-lagi mengeluarkan seringai andalannya, dan tanpa berkata apa-apa dia pun menarik lengan Eunkyung untuk mengikutinya. Setengah mati Eunkyung berusaha melepaskan diri, namun gagal.

            Eunkyung pun dengan mudah dibawa Baekhyun ke dalam mobil. Setelah menutup pintu mobil Eunkyung, Baekhyun pun menyandarkan kepalanya ke jendela pintu, menghadap ke arah Eunkyung.

            “Kau tak perlu khawatir. Selama seminggu ini kau tidak perlu ke kampus. Semua dosenmu sudah kuberitahu dan mereka memberikan izin untukmu.”, kata Baekhyun dengan sangat santai. Eunkyung terkejut bukan main, dia merasa perlu ada penjelasan untuk ini. Kini Baekhyun pun sudah duduk di kursi sampingnya, bersiap menyetir.

            “Begitukah perilaku orang kaya? Seenaknya saja memperlakukan orang lain?”, kata Eunkyung begitu pedas. Namun Baekhyun hanya tersenyum kecut.

            “Eommaku sakit. Beliau terkena serangan jantung mendadak, karena peristiwa kemarin.”, kata Baekhyun tiba-tiba. Nada suaranya sangat datar. Kedua tangannya sibuk memakai seatbelt. Beberapa saat kemudian dia pun menyalakan mesin mobilnya.

            “Lalu? Kau merengek memintaku untuk mau menikah denganmu dengan alasan itu? Begitu?”, jawab Eunkyung sarkastik. Dia benar-benar tidak mengerti dengan sikap namja yang kini ada di hadapannya.

            “Bukan. Eommaku benar-benar sakit. Beliau sekarang di rumah sakit. Dan aku tidak mau dianggapnya sebagai anak durhaka karena ini.”, ucap Baekhyun begitu serius. Pandangan kedua matanya sama sekali tidak berpaling dari jalanan di depannya. Eunkyung pun mulai memahami atmosfer suasana, kemudian hanya diam.

            “Sejak aku kecil sampai saat ini, hanya satu hal yang benar-benar bisa meluluhkan hatiku. Eomma. Aku tidak mau mengecewakan eomma. Jadi— kumohon— kau mau menemui eommaku dan berjanji mau menikah denganku. Itu harapan eommaku.”, kata Baekhyun melembut. Eunkyung bingung harus berkata apa. Dia sama sekali tidak menginginkan pernikahan ini.

            “Geunde—“,

            “Kumohon. Lakukan ini demi eommaku. Lihatlah dia sebagai seorang ibu.”, ucap Baekhyun memohon. Eunkyung hanya terdiam. Dia masih terus berpikir apa yang akan dia lakukan. Sepanjang perjalanan, dia terus berpikir.

            “Hhh. Molla—aku—aku belum bisa memutuskan apapun. Tapi akan kupikirkan”, jawab Eunkyung akhirnya dengan perasaan berat. Mendengar itu, Baekhyun memalingkan pandangannya ke arah Eunkyung, namun tetap tak mengatakan apapun. Eunkyung hanya terus memandang ke arah jendela mobil.Tentu saja, bagi Eunkyung hal itu tidak mudah untuk diputuskan begitu saja. Baru kemarin ia mengenal, atau mungkin lebih tepatnya, mengetahui ada seorang namja yang bernama Baekhyun di dunia ini. Bertemu dengan Baekhyun, di tempat yang salah, di waktu yang tidak tepat, dan suasana yang begitu konyol. Seperti seekor kepiting yang terperangkap dalam jaring nelayan, tidak bisa meloloskan diri ke mana pun. Dan mungkin Baekhyun tidak sama dengan seorang nelayan. Hah, lupakan yang barusan.

            “Kita,ehm, maksudku—kau ingin membawaku ke mana?”, tanya Eunkyung tiba-tiba memecahkan kesunyian antara mereka berdua.

            “Rumah sakit.”, jawab Baekhyun sambil membelokkan mobilnya.

            “Mwo? Bukankah sudah kubilang aku belum bisa mengambil keputusan sekarang?”, Eunkyung kaget mendengar apa yang dikatakan Baekhyun barusan.

            “Saat ini eommaku sedang tidur. Kau hanya perlu melihatnya saja. Tak perlu bicara dengannya.”, jawab Baekhyun santai. Eunkyung pun terdiam kembali, pandangannya mulai teralih ke Baekhyun.

            Sebenarnya jika dipikir-pikir, Baekhyun tidak terlalu buruk. Coba saja kita telusur satu per satu. Pertama, Baekhyun berwajah tampan dan senyumannya manis. Tapi sayangnya senyumannya itu sangat langka bisa kita lihat. Baekhyun juga terlahir dari seorang kaya raya. Namun semua itu bukan kekayaannya sendiri. Berarti belum ada kelebihan dari seorang Baekhyun kecuali sikap menyebalkannya. Setidaknya itulah yang baru ada di pikiran Eunkyumg saat ini.

            “Bisakah kita ke tempat lain saja? Sepertinya aku belum siap bertemu dengan eommamu.”

            “Baiklah, kita tidak akan bertemu dengan eommaku. Tapi —sepertinya aku juga perlu memeriksakan kepalaku ini.”, kata Baekhyun sambil mengusap kepalanya. Eunkyung hanya melirik sebentar, dan baru ingat bahwa kepala Baekhyun yang sakit adalah tempat di mana dia melemparkan sepatunya kemarin. Terlihat sedikit benjol.

            “Mi..mianhe.”, ucap Eunkyung malu-malu. Baekhyun malah menyeringai.

            Setelah itu mereka hanya berdiam.

            “Sebenarnya apa alasanmu membatalkan pertunanganmu itu? Bukankah dia sangat cantik? Dan — kaya?”, tanya Eunkyung membuka pertanyaan, setelah terdiam begitu lama.

            “Dia memang cantik. Namun aku tidak suka sifatnya. Manja. Egois.”, jawab Baekhyun sambil berkonsentrasi menyetir.

            “Hul. Alasan klasik. Tidak mungkin hanya karena itu kau memutuskan pertunangan itu begitu saja.”, kata Eunkyung tidak percaya. Dan Baekhyun hanya tertawa. “Yeoja, kan?”, tebak Eunkyung.

            Baekhyun hanya tertawa hambar.

            “Lalu apa?”, tanya Eunkyung semakin penasaran.

            “Akhirnya kita sampai di rumah sakit.”, jawab Baekhyun mengalihkan pembicaraan.

            “Yak! Aku sedang bertanya padamu!”, kata Eunkyung kesal. Dia pun melipat kedua tangannya di depan dadanya. Baekhyun hanya tersenyum, kemudian tangannya mencopot seatbelt yang dikenakannya.

            “Aku pernah beberapa kali memergoki dia mengupil saat berbicara denganku.”, kata Baekhyun tiba-tiba, dengan nada datar, tanpa beban. Setelah mengucapkan itu dia pun melenggang pergi keluar dari mobil meninggalkan Eunkyung yang melongo mendengar kata-katanya barusan.

==

            Sejak kejadian hari itu setiap hari pasti akan ada namja yang menunggu di depan rumahnya setiap pagi. Eunkyung benar-benar tidak memahami apa yang sebenarnya terjadi. Mulai dari mencari lokasi gedung yang tepat, memilih menu catering, memilih desain undangan, setidaknya hal-hal itulah yang dilakukan Eunkyung selama tiga hari itu. dan dia sama sekali tidak mengerti apa yang dilakukannya, karena dia hanya diam karena tidak tahu apapun. Dan selalu begitu setiap pagi. Namun pagi ini agak berbeda, karena yang berdiri di depan rumahnya tidak hanya seorang namja, namun empat namja yang semua warna rambutnya berbeda. Mereka tersenyum melihat Eunkyung yang keluar dari rumah.

            “Hai Eunkyung! Selamat pagi! Hmm, rumahmu bagus juga!”, sapa Chanyeol, salah satu namja yang ada di situ. Dia memang sangat ramah pada semua orang, terlihat dari sikapnya yang selalu tersenyum di mana pun.

            “Ne”, jawab Eunkyung singkat. “Kalian siapa? Kenapa kalian di sini?”, tanya Eunkyung dengan sorot mata menyelidik.

            “Hahaha. Jangan takut. Kami teman Baekhyun. Kami khusus menjemputmu hari ini. Besok kan hari besarmu. Jadi kau harus diubah…sedikit.”, kata Suho sambil memandang Eunkyung dengan seksama. Yang dipandang risih, lalu berbalik kembali menuju pintu rumahnya.

            “Yak! Yak! Kau mau ke mana? Kau harus ikut kami!”, teriak Sehun panik, lalu berlari mencegah Eunkyung masuk ke rumah. Dipegangnya lengan kiri Eunkyung. Eunkyung pun dengan serta merta menampik tangan Sehun kasar.

          “Apa-apaan kalian ini? Aku tidak mau terlibat lebih jauh ke dalam permasalahan ini lagi! Sudah cukup aku—,” namun kata-kata Eunkyung itu tiba-tiba lenyap karena badannya sudah diraih oleh keempat namja itu dan diseret ke mobil mereka. Eunkyung menjerit-jerit meminta untuk dilepaskan. Karena cemas dianggap sebagai penculik, akhirnya Sehun pun menyumpal mulut Eunkyung dengan sapu tangan yang ada di kantongnya. Akhirnya dengan penuh perjuangan mereka tiba di mobil. Eunkyung pun duduk di kursi belakang, diapit oleh Chanyeol dan Kyungsoo. Sehun mengambil tempat duduk depan, sedangkan Suho menyetir mobilnya sendiri. Di mobil itu terlihat juga seseorang yang dikenal Eunkyung, Baekhyun.

            Begitu sampai mobil, sumpal mulut Eunkyung pun segera diambil. Namun Eunkyung tidak mengeluarkan sepatah katapun, dia hanya diam dan memandang tajam ke arah Baekhyun. Baekhyun berdecak, kemudian berkata pada Sehun yang duduk di sampingnya.

            “Tidak bisakah kalian membawa gadis ini dengan cara yang lebih baik? Kurasa kita jadi seperti mafia penculik.”, kata Baekhyun sambil menyalakan mesin mobil. Sehun hanya tertawa renyah.

            “Mian Baekhyun. Gadis ini- maksudku Eunkyung- tadi ingin melarikan diri—jadi—“, kata Chanyeol mencari alasan.

            “Lain kali kalau kalian membawa Eunkyung dengan cara seperti ini, kupukul kalian satu per satu.”, ancam Baekhyun sambil terus berkonsentrasi menyetir. Wajahnya masih saja datar.

            “Tenanglah, kami tidak bermaksud begitu. Ini karena terpaksa.”, kata Kyungsoo memberi alasan. Baekhyun lagi-lagi hanya diam.

            “Ke mana kau akan membawaku? Tidak bisakah kita akhiri ini sekarang? Aku lelah!”, tanya Eunkyung pada Baekhyun yang ada di depan setir. Baekhyun tak menoleh sama sekali.

            “Sabarlah Eunkyung, umm, maksudku noona. Besok adalah hari besarmu, jadi kau pasti sangat gugup sekarang.”, jawab Kyungsoo. Mata Eunkyung berpaling ke arah Kyungsoo yang ada di sampingnya, dia memandangnya dengan pandangan aneh dan menyelidik.

            “Kau ini siapa? Berani-beraninya mengganggu pagiku.”, jawab Eunkyung kasar. Sepertinya amarahnya sangat memuncak dengan perlakuan keempat namja tadi.

            “Mereka sahabat-sahabatku. Aku sengaja meminta tolong mereka untuk membawamu kemari, karena kemarin kau bilang kau tidak ingin melihatku di depan rumahmu lagi —di pagi hari.”, jawab Baekhyun serius.

            “Lalu? Memangnya setelah itu aku tidak melihatmu? Kau jangan macam-macam dan segera turunkan aku sekarang!”, teriak Eunkyung, membuat Kyungso dan Chanyeol menutup telinganya rapat-rapat.

            “Hwaa…Baekhyun, akhirnya kau bertemu dengan yeoja yang kekuatannya selevel denganmu.”, kata Chanyeol terkekeh. Baekhyun hanya diam.

===

            Pagi itu sangat tenang. Tidak ada hiruk pikuk orang, hanya terlihat beberapa orang duduk di kursi putih. Terlihat Baekhyun di depan dengan mengenakan jas hitam dan dasi kupu-kupu. Dia terlihat sangat tampan. Tak lama kemudian datanglah pengantin wanita dengan empat namja yang mengiringinya. Sehun pembawa bunga, Kyungsoo pembawa cincin, Chanyeol pembawa senyum, dan Suho pendamping pengantin wanita. Keempat orang itu datang dengan wajah penuh senyum, berbeda 180º dengan Eunkyung, sang pengantin wanita. Wajah Eunkyung terlihat sangat cemberut, tak ada senyum sama sekali.

            “Eunkyung-ah. Bisakah kau senyum sedikit? Ini hari pernikahanmu.”, bisik Suho pada Eunkyung.

            “Bagaimana aku bisa tersenyum kalau aku memang tidak ingin tersenyum?”, jawab Eunkyung kasar dan berbisik.

            “Setidaknya beraktinglah di depan orang-orang yang hadir.”, tegas Suho. Eunkyung hanya mencibir.

            Akhirnya Eunkyung pun sampai di hadapan Baekhyun. Baekhyun pun meraih tangan Eunkyung dengan tersenyum lebar. Eunkyung hanya mencaci dalam hati. Tiba-tiba Baekhyun membisikkan sesuatu pada Eunkyung.

            “Kau tahu kan apa yang harus kau lakukan? Terima saja. Kita sudah membahas ini kemarin dan sudah membuat perjanjian. Arachi?”, bisik Baekhyun sedikit mengancam.

            “Arasso. Arasso. Kau tidak perlu mengulangnya.”, jawab Eunkyung dengan senyum yang dibuat-buatnya.

            “Byun Baekhyun, apa kau bersedia menerima Shin Eunkyung sebagai istrimu dalam keadaan suka maupun duka?”, ucap penghulu pernikahan.

            “Ne, saya bersedia.”, ucap Baekhyun mantap.

            “Shin Eunkyung, apa kau bersedia menerima Byun Baekhyun sebagai suamimu dalam keadaan suka maupun duka?”, ucap penghulu kepada Shin Eunkyung.

            Eunkyung terdiam. Sejak semenit yang lalu dia memikirkan kembali keadaan yang sedang dia hadapi ini. Pernikahan. Sebuah acara sakral yang selalu Eunkyung impikan. Menikah dengan namja yang mencintai dan dicintainya. Merasakan kebahagiaan hidup selamanya. Namun pernikahan yang diimpikannya itu gagal. Dia sekarang harus berhadapan dengan pernikahan yang sama sekali tidak dibayangkannya. Bertemu namja yang belum pernah ia kenal dan menikah dengannya. Sungguh sangat sulit.

            Pernikahan tanpa cinta, itu yang Eunkyung pikirkan. “Lalu akan jadi seperti apa pernikahan tanpa cinta? Apakah nantinya aku akan diceraikan lalu jadi janda muda? Nasibku akan bagaimana kalau jadi janda muda? Apa masih ada yang mau mendekatiku? Hah! Apa aku mundur saja dari pernikahan ini?”, kalimat-kalimat itu terus berputar-putar di kepala Eunkyung.

            “Saudari Eunkyung—ehm! Apa kau bersedia menerima Byun Baekhyun?”, tanya penghulu menyadari tidak ada respon dari pengantin wanita.

            “Ssst‼ Yak! Kenapa kau melamun? Perhatikan penghulu!”, bisik Baekhyun menyadari Eunkyung melamun. Eunkyung pun tersentak

            “Ne? Ne?”, tanya Eunkyung gelagapan. Penghulu pun menghela nafas panjang, kemudian mengulang perkataannya.

            “Saudari Eunkyung, apa Anda bersedia menerima Byun Baekhyun sebagai suamimu dalam suka maupun duka?”, ulang penghulu. Eunkyung menatap wajah Baekhyun sekilas, kemudian menghela nafas panjang. “Ini yang harus aku lakukan.”, kata Eunkyung dalam hati.

            “Aku…….”

-TBC-

 

33 thoughts on “[FREELANCE] Time Effect (Chapter 1)

Leave a comment ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s